Yes, Iceland! Hampir semua orang memasukkan negara ini ke dalam bucket list mereka – entah untuk liburan bersama keluarga, teman, atau bahkan sebagai destinasi honeymoon. Awalnya saya tertarik untuk pergi ke Iceland karena saya cuma mau lihat northern lights sama berendam di Blue Lagoon nya aja. Tapi ternyata…. Iceland is way, waaaayyyy more than that and as much as I hate to visit the same destination for my holiday, I would love to visit Iceland again! No doubt.

Saking masih nggak bisa move on nya dari Iceland, saya akhirnya memutuskan untuk menulis roadtrip 5D4N di bulan January 2017 kemarin… So here we go!

Sedikit background tentang trip ini – Iceland memang terkenal agak ribet public transportnya. Berhubung jarak dari satu destinasi ke destinasi lainnya lumayan jauh, cara yang paling convenient (dan paling banyak di pilih sama orang-orang) adalah road trip.

Terus gimana kalau nggak bisa nyetir (nggak ada sim international) atau bisa nyetir tapi takut karena medannya susah dan stir nya stir kiri (beda dengan Indonesia yang posisi stir nya di kanan). Nah, kalau itu.. solusinya adalah ikutan tour – seperti saya.

Fortunately, di Belanda ada Iceland Photo Tour yang memang di organized sama orang Indonesia yang lagi tinggal di Wageningen. Tour nya customizedable banget dan super nyaman. Untuk roadtrip 5D4N, harganya kisaran 560euro per person dengan total participant 8 orang. Jadi kayak mini tour gitu conceptnya. Harganya udah termasuk akomodasi, private car, driver, gas, parking. Pokoknya kita cuma tinggal bayar buat makan, tiket pesawat, dan fee kalo masuk ke tourist spot (which is nggak banyak di Iceland karena kebanyakan kita ngeliat alam yang gratis). Yang paling oke dari tour ini adalah…. sang tour leadernya, Willy, itu merupakan fotografer super handal dan multitalenta (lebaay, tapi bener!). Jadi foto-foto kemaren di Iceland super bagus-bagus banget! Apalagi pas foto aurora yang susahnya stengah mati untuk dapetin hasil yang bagus!

IMG_9606 william

Full team group photo! Ki-ka: Willy, papa, mama, saya, Anbar, Nina, Ook, Michael

Yak, cukup promosi tournya (disclaimer: ini bukan post berbayar hahah)! Now more about Iceland itself!

Day 1 (Keflavík – Reykjavík – Hallgrímskirkja – Selfoss)

Kita (ber 8, termasuk Willy) berangkat dari Amsterdam ke Keflavík naik WOWair – harga tiket termurahnya sekitar 160euro PP. Sesampainya di Iceland, Willy langsung pick up mobil rental di airport dan kita semua berangkat ke Hallgrímskirkja, Reykjavík. Ini adalah salah satu gereja yang terkenal di Iceland dan kita bisa naik ke towernya (bayar 900 ISK, sekitar 7 euro) untuk ngeliat Reykjavík from above.

For the rest of the day, kita cuma strolling around Reykjavík city, nyobain makanan khas Iceland (whale!), terus malemnya ke Selfoss (nginep di kota itu).

Oh! Mulai dari hari pertama, kita udah hunting aurora. Berhubung Willy ini seriiinggg banget ke Iceland, jadi dia udah tau spot-spot mana aja yang kemungkinan bisa liat aurora. Dia juga ngecekin KP index auroa selama trip kita di Iceland.

Fortunately… KP index malem itu kisaran 3 jadi kita bisa ngeliat aurora di malem pertamaa! Yeaay! Langsung deh melipir sebentar (berhubung foto aurora itu susah, jadi sebentar itu setara sama 1 jam wkwk) terus foto-foto.

Eits jangan seneng dulu dan mengira ngambil foto aurora itu gampang dan asal jepret aja. Hell no! Ternyata susah banget dan…. harus pake tripod dong! Gatau banget kalau harus bawa tripod jadinya nyusahin orang harus minjem tripod dan gantian fotonya. Terus lagi…. kameranya nggak bisa pake settingan biasa. Jadi harus diatur-atur gitu f nya berapa, terus ISO nya berapa. Whaaattt nggak ngerti banget karena biasanya pake kamera cuma auto mode aja semuanya wakakak. Beruntunglah pergi sama dua fotografer handal (Willy sang tour leader dan Ook yang memang hobby fotografi). Jadi di tengah dinginnya winter di Iceland (suhu -8, real feel -12), mereka berdua bantuin ngutak ngutik kamera & minjemin tripod. Baik bangeettttt :’

IMG_9282 william

Almost full team group photo (minus papa yang udah nggak kuat kedinginan)

Good to know for northern lights hunting

  • check aurora forecast
  • check the aurora KP index! KP index 3 – 4 bisa liat tapi samar-samar. KP index > 5 udah cukup jelas. Learn more about KP index here
  • bring good camera (kalau pake HP wassalam aja karena item semua hasilnya) dan kalau bisa ngerti cara pake kamera di mode manual haha jadi jangan kayak saya yang cuma bisa pake mode auto doang wakaka (super thanks to Willy & Ook yang mau ngajarin)
  • bring Tripod!! It’s a must, VERY MUST kalau mau bisa ngambil gambar aurora yang nggak burem dan goyang. Totally impossible kalau nggak pake Tripod (super thanks lagi ke Ook yang mau minjemin tripod)
DSCF7505 copy

Ta-daa! Ini dia hasil jepretan sendiri pake kamera yang udh di aturin entah gimana & tripod pinjeman WK

Day 2 (Skógafoss – Reynisfjara – Eldhraun – Jökulsárlón – Höfn)

Bangun tidur di hari kedua disambut dengan salju yang cukup lebat – bahkan mobilnya sempet susah keluar dari posisi parkir. Beberapa jam kemudian, salju nya berubah jadi hujan deras. Hadeeeuuh…. Tapi ya kalau mau nunggu cuaca cerah sih bisa bisa nggak kemana-mana. Jadi kata Willy hujan badai tour tetep jalan dan hajar aja wkwk.

Destinasi pertama, Skógafoss, itu kita ngeliat air terjun dan bisa naik keatas untuk ngedapetin eagle view. Abis dari Skógafoss, kita ngeliat black sand beach di Reynisfjra. Karena cuacanya jelek banget (hujan agak deres), jadi cuma bentar doang disana. Terus langsung lanjut ke Eldhraun.

Naah, di Eldhraun cuacanya udah mayan bagus, agak cerah. Jadi kita parkir di pinggir jalan dan foto-foto di tengah lava field nya. Destinasi terakhir adalah…. Jökulsárlón! Tempatnya suppeeerrrr bagussss bangeeettt dan salah satu destinasi terwajib kalo ke Iceland. Katanya nggak afdol kalo ke Iceland tapi nggak mampir kesini. Tru dat!

DSCF7572 copy

Eldhraun lava field

Ada dua hal yang bisa diliat di Jökulsárlón: diamond beach sama glacier lagoon. Pertama kita ke diamond beach nya dulu. Unik banget pantai nya karena di pinggir pantai banyak bongkahan-bongkahan batu es besar (bentuknya mirip diamond, makanya namanya diamond beach). Setelah puas, baru kita ke glacier lagoon nya. Glacier lagoon nya yang menurut saya super bagus banget! Kita bisa turun kebawah untuk ngeliat glacier nya dari jarak deket, atau naik sedikit ke bukit jadi dapet aerial view glacier lagoon nya. Dua-duanya bagus!

Day 3 (Stokksnes – Skaftafellsjökull – Fjaðrárgljúfur – Selfoss)

Di hari ketiga, kita berangkat lebih pagi dari biasanya karena kita mau catching sunrise di Stokksnes. Tapi apa daya cuacanya agak mendung, jadi pas matahari nya muncul, nggak ada bedanya wkwkw. Kata Willy, kalau cerah kita bisa ngeliat puncak gunungnya berubah jadi warna ke-emas-an karena kena sinar matahari. Sayang banget ya!

DSCF7756 copy

catching sunrise in Stokksnes

DSCF7779 copy

Harusnya bagian ujung atas gunung warna nya ke-emas2-an

Lanjut ke Skaftafell untuk hiking! Hiking routes di Skaftafell beda-beda, tergantung kita mampunya segimana dan mau ngeliat view nya apa. Berhubung perginya sama mama papa, jadi kita ambil rute nya yang paling gampang dan pendek (3.7 km round trip). Di ujung rute ini, kita bisa ngeliat Skaftafellsjökull glacier dari deket. Tapi kekurangannya kita nggak bisa liat Sjónarnípa view point yang katanya bagus banget juga.

Ternyata kelelahan hari ini belum berakhir sodara-sodara. Di destinasi selanjutnya, Fjaðrárgljúfur, kita juga harus naikin puluhan anak tangga untuk sampai diatas canyon nya. Belom lagi ditambah angin yang super kenceng banget sampe bikin pusing dan budeg! View dari atas nya bagus banget sih tapi… jadi worth it kok! Oiya canyon ini tempat shooting nya video clip Justin Bieber yang di Iceland lohhh! #penting

DSCF7889 copy

Fjaðrárgljúfur canyon

Good to know for hiking in winter time

  • use comfortable shoes, preferably waterproof one.
  • use city crampons (ini penting banget buat dipake di sepatu kita biar nggak licin)
  • bring small backpack with you (biar nggak ribet megang tas sana sini dan kalau mau bawa barang agak banyak bisa gampang dimasukinnya)
DSCF7895 copy

Fjaðrá river flowing through it

Karena malemnya index KP aurora cukup tinggi, kita akhirnya hunting aurora lagi! Kali ini Willy ngajak kita ke Urriðafoss untuk spot fotonya. Kerempongan hari pertama pun terulang…. tapi gapapa! Karena totally worth it! Auroranya jauh lebih jelas dibanding hari pertama dan kita juga spent waktu agak lama di luar untuk foto-foto dan ngambil video time lapse.

IMG_0088 william

photo credit: Willy

Day 4 (Þingvellir – Gullfoss – Geysir – Blue lagoon)

Trip hari ke-empat penuh sama tempat-tempat super mainstream (Iceland Golden Circle & Blue Lagoon)! Dimulai dari Þingvellir. Þingvellir National Park merupakan salah satu UNESCO World Heritage Site. Karena lagi winter, jadi kanan kiri putih semua tertutup salju, which makes this place even more prettier! Kita nelusurin national park ini sampai mentok ke ujung. Disana ada waterfall kecil yang jadi salah satu favourite spot foto juga.

DSCF7990 copy

they say it’s prettier in winter than in summer

DSCF8007 copy

way up back to the car!

Golden circle yang kedua adalah Gullfoss waterfall! Kalau beruntung, kita bisa ngeliat pelangi di antara air terjun ini. Tapi tanpa pelangi pun Gullfoss waterfall udah bagus banget juga! Waktu kita kesana, jalanannya licin banget jadi harus pake city crampons juga walau nggak hiking. Anginnya juga super kenceng! Jadi siap siap aja ya budeg wkwk. Di Gullfoss ini ada souvenir shop yang cukup gede juga, jadi bisa sekalian beli oleh-oleh khas Iceland. Oya, di kantin nya ada menu lamb soup free refil beserta roti-rotinya. Enak banget deh abis dingin-dingin diterpa angin terus makan lamb soup sampe kenyang ngantuk.

Trip Golden Circle ditutup dengan Geysir! Pas kita kesana cuma ada 1 geysir aja yang aktif, jadi semua orang ngumpul ngelilingin geysir nya dan nunggu sampai eruptions. Nah… waktu nunggu eruptions nya ini yang nggak tentu, kadang cepet dan kadang agak lama juga. Kita nunggu sampai ngeliat erupsi dua kali terus lanjut ke destinasi selanjutnya: blue lagoon!

Iceland, 2017

me vs the bloody wind

Paling enak memang ke blue lagoon di akhir trip karena sekalian kayak relaksasi dan refreshing sebelum balik ke Belanda. Tapi sayangnya karena udah malem, jadi nggak keliatan gunung-gunung di sekitar geothermal spa nya. Sesampainya di Blue Lagoon, kita di kasih gelang untuk loker dan langsung ganti baju renang. Sebelum nyemplung ke kolamnya, kita harus mandi dulu pake sabun dan shampoo yang disediain. Oiya, rambutnya juga harus di kasih conditioner (disediain juga).

Access ke spa geothermal nya ada dua: bisa lewat luar (tapi dingin banget banget karena kita kan cuma pake baju renang sedangkan suhu di luar minus) atau dari dalem (ada indoor pool yang nyambung keluar lewat terowongan). Nah, paling enak sih lewat rute kedua ini. Karena di indoor pool nya juga kita kayak meng-adaptasikan tubuh kita ke air panas (di geothermal spa yang di luar airnya jauh lebih panas dibanding yang di indoor pool).

IMG_0279 william

photo credit: Willy

Tergantung dari jenis tiket yang kita beli, nanti kita di kasih mask untuk maskeran sambil berendem. Masker paling dasar itu yang silica mud mask, kalau beli tiket agak mahalan (comfort ticket), nanti di kasih masker tambahan (algae mask), free one drink di pool bar, dan di kasih handuk juga. Saya waktu itu booking yang comfort ticket dan kayaknya it was the right decision. Soalnya pas berendem pasti bakalan haus juga dan ujung-ujungnya beli minum di pool bar. Terus juga nggak usah repot-repot mikirin handuk basah yang mesti dibawa pulang lagi.

Good to know about Blue Lagoon

  • pre-booking is highly required (afternoon ticket is quickly sold out compared to evening one)
  • better to arrive on time (sesuai sama jam di tiket)
  • many things to do in the spa area (selain berendem dan pake masker, harus cobain masuk ke sauna nya dan ke waterfall mini untuk ngerasain efek berendem sambil di pijet)
  • comfort ticket is definitely a good deal!
Day 5 (Keflavík – Amsterdam)

Berhubung flight ke Amsterdam yang pake WOWair cuma 1x sehari, jadi mau nggak mau kita naik pesawat yang jam 6 AM. Akhirnya berakhirlah sudah road trip ke Iceland yang melelahkan tapi worth every second and every penny! Nggak nyesel ikutan tour nya Willy karena fotonya jadi bagus bagus banget (wkwkwk gak deenggg! bukan karena itu aja). Nggak menyesal karena diawal kirain jadwalnya bakalan padet banget dan capek dan nggak bisa ini itu, taunya pas eksekusi santai, nggak keburu-buru, dan flexible. Ternyata time management nya udah diatur sedemikian rupa sehingga membuat semua orang nyaman. Very well done, Willy!

Belom lagi travel buddy yang asik dan seru semua. Karena kita kan sebelumnya nggak saling kenal, nah jadi baru kenal dan deketnya pas di Iceland ini. Alhamdulillah banget deh ya pokoknya :’

IMG_0343 william

Till next time guys!

Packing checklist (kata Willy, dibuktikan oleh saya wk)

  • vitamin
  • long john / long underwear / thermal
  • baju + celana bahan fleece
  • windproof & waterproof jacket (wajib karena sering banget hujan mendadak!)
  • gloves, winter hat, syall
  • hiking shoes (preferably yang dalemnya bulu-bulu biar anget, atau nggak bisa disiasatin pake thick socks)
  • swimsuit (for blue lagoon)
  • city crampons (for winter hiking)
  • TRIPOD
  • extra battery for camera + powerbank (karena cuacanya dingin banget, batere kamera maupun batere hape jadi cepet banget abisnya)
DSCF7805 copy

happy travelling & enjoy Iceland!

Advertisements

4 thoughts on “Road-tripping Iceland

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s